oleh

Dua Desa Jadi Pilot Model Usaha Budidaya Lebah Madu dan Padi Ramah Lingkungan

PALPRES.COM- Dalam upaya memperkuat kolaborasi dalam rencana kegiatan peningkatan penghidupan yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan di Desa Baru dan Desa Daya Kesuma, Kabupaten Banyuasin, World Agroforestry (ICRAF) Indonesia dan Forum Daerah Aliran Sungai (DAS) Sumatera Selatan menyelenggarakan lokakarya multi pihak di Palembang, Sumatera Selatan.

Lokakarya ini adalah salah satu kegiatan dalam Proyek Peat-IMPACTS yang dikoordinir oleh ICRAF Indonesia. Lokakarya yang berlangsung dari 24 – 27 Januari 2022 di Hotel Aston, Palembang, dihadiri Tim Kerja Bersama yang merupakan perwakilan berbagai dinas pemerintah terkait, pemerintahan desa, dan pihak swasta yang beroperasi di dua desa target yang terletak di Kesatuan Hidrologis Gambut (KHG) Saleh Sugihan.

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Banyuasin Ir H Qosarudin, MSi menyambut baik inisiatif yang diinisiasi oleh ICRAF dan Forum DAS di Banyuasin. Banyuasin memiliki luas lahan 295,800 hektare atau 13 % dari luas total lahan gambut di Provinsi Sumatera Selatan. Kegiatan yang bertujuan untuk memperkuat kolaborasi multipihak, sebagai langkah awal untuk menjalankan kegiatan peningkatan penghidupan berwawasan lingkungan di dua desa percontohan.

“Lahan gambut di Banyuasin, sekitar 236 ribu hektare sudah dimanfaatkan untuk lahan pertanian, khususnya padi. Produksi beras di Banyuasin cukup tinggi, yaitu 905 ribu ton, mendapat posisi No 4 di Indonesia. Kami mohon untuk disampaikan sejelas-jelasnya agar kegiatan ini memberi manfaat sebesar-besarnya untuk masyarakat kami. Di laporan akhir, mohon juga dimasukkan bagaimana perencanaannya, pelaksanaannya, monitoring dan evaluasinya. Kami ingin melihat dampaknya jika bisa mengurangi angka kemiskinan dan lain-lain sehingga bisa menjadi model yang kami adopsi di tingkat kabupaten,” tutur Qosarudin.

Baca Juga  Tim SAR Gabungan Temukan Angga

Namun pemerintah daerah tentu saja membutuhkan dukungan dalam pengelolaan lahan gambut secara lestari, dan sekaligus memperkuat penghidupan masyarakat yang tinggal di kawasan KHG. Keterlibatan pemangku kepentingan lain seperti lembaga penelitian, akademisi dan sektor swasta ditingkatkan untuk menuju pengelolaan yang terpadu dan menyeluruh. Pemerintah daerah tidak bisa melakukannya sendiri.

Perlu dorongan dari dinas-dinas terkait yang memiliki rencana atau program berjalan yang sesuai dengan kegiatan yang dirancang Peat-IMPACTS untuk turut aktif berpartisipasi untuk mempercepat tercapainya tujuan peningkatan penghidupan berbasis alam, sehingga dapat seluas-luasnya memberi dampak positif kepada masyarakat desa dan petani kecil pada khususnya.

Koordinator Peat-IMPACTS Feri Johana yang diwakili oleh peneliti senior ICRAF Indonesia Dr Betha Lusiana menyampaikan, bahwa lokakarya ini adalah tindaklanjut dari kegiatan yang sudah diselenggarakan pada kurun waktu Desember 2021, di mana serangkaian diskusi kelompok terfokus di tingkat desa dan lokakarya di tingkat kabupaten telah dilakukan dalam kurun waktu Desember 2021 dengan melibatkan para pemangku kepentingan yang merupakan anggota Tim Kerja Bersama.

Baca Juga  Janda Anak Dua Ini Butuh Uluran Tangan Dermawan

“Tim Kerja Bersama ini yang akan menyusun peta jalan dari usulan jenis model bisnis secara lebih detil dengan kerangka outcome mapping dalam lokakarya selama 3 hari ini,” ujar Betha.

Adapun bisnis model yang akan diujicobakan di kedua desa pilot adalah model usaha budidaya lebah madu dan mina padi di Desa Baru; budidaya padi ramah lingkungan dengan menerapkan pembukaan lahan tanpa bakar dan penggunaan pupuk organik di Desa Daya Kesuma.

Dalam sambutannya, Ketua Forum DAS Sumatera Selatan, Dr Syafrul Yunardi S.Hut, ME, mengatakan bahwa dalam kegiatan lokakarya ini ICRAF dan Forum DAS ingin mengetahui apa saja mimpi dari kedua desa contoh dan juga pemerintah daerah, baik provinsi atau kabupaten. Mimpi ini yang akan menjadi visi untuk kegiatan yang akan diselenggarakan karena diharapkan lokakarya dapat merumuskan apa saja visi itu dan bagaimana mencapainya.

“Mengapa Desa Daya Kesuma dan Desa Baru? Karena keduanya masuk dalam satu wilayah KHG, yang merupakan bentang lahan yang secara ekologis terpadu dan saling terkait,” ujar Syafrul.

Dengan tujuan akhir perumusan peta jalan untuk pelaksanaan uji coba model bisnis di dua desa contoh, lokakarya ini menandai dimulainya sinergi dengan multipihak dalam kegiatan di dua desa yang akan berlangsung dalam beberapa tahun ke depan. BET

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Lainnya